banner 728x250

Cerita Momen Prabowo Lapor Kasus Korupsi ke Jokowi, Hashim Ungkap Dugaan Mark Up Proyek Senjata di Kemhan: Ini Gila!

Cerita Momen Prabowo Lapor Kasus Korupsi ke Jokowi, Hashim Ungkap Dugaan Mark Up Proyek Senjata di Kemhan: Ini Gila!
banner 120x600
banner 468x60


FokusFakta.com – Menteri Pertahanan (Menhan) RI Prabowo Subianto ternyata pernah membuat Presiden Jokowi kaget. Momen itu terjadi Prabowo melaporkan temuan korupsi di Kementerian Pertahanan (Kemhan).

banner 325x300

Momen tersebut diungkapkan oleh adik dari Prabowo sekaligus Wakil Ketua Dewan Pembina Gerindra, Hashim Djojohadikusomo.

Mulanya, anggota Dewan Pengarah Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo – Gibran ini menyampaikan kecintaannya kepada Jokowi untuk kedua kalinya.

“Saya mau sampaikan juga kenapa saya jatuh cinta lagi dengan Pak Jokowi. Saya cinta pertama tahun 2008. Cinta kedua beberapa tahun yang lalu,” kata Hashim saat menjadi pembicara dalam acara Guyub Nasional di Jakarta Pusat, Rabu (15/11/2023).

Hashim kemudian melanjutkan cerita ketika Prabowo melaporkan adanya korupsi di Kemenhan.

“Pak Jokowi waktu Pak Prabowo lapor ke Pak Jokowi mengenai korupsi di Kementerian Pertahanan, lalu Pak Jokowi kaget dan Pak Jokowi bilang, ‘lanjutkan berantas korupsi di Kemenhan, terus, dan saya dukung’,” kata Hashim.

“Dan sampai sekarang Pak Jokowi dukung Pak Prabowo,” ujar Hashim.

Adik Prabowo Subianto, Hashim Djojohadikusumo seusai ikuti acara di Ponpes Al Islah, Sabtu (7/10/2023) .[Ketik.co.id]
Adik Prabowo Subianto, Hashim Djojohadikusumo seusai ikuti acara di Ponpes Al Islah, Sabtu (7/10/2023) .[Ketik.co.id]

Hashim melanjutkan usai momen tersebut, Prabowo semakin kagum dan semakin bangga dengan Jokowi.

“Karena Pak Jokowi tidak cawe-cawe, tidak ikut intervensi dalam memilih dan menentukan proyek-proyek,” katanya.

Hashim  pun mencontohkan tidak ikut campurnya Jokowi, misalnya saat Prabowo selaku Menhan menandatangani kontrak senjata senilai 34 miliar dollar.

“Dan tidak sekalipun Pak Jokowi ikut-ikut dalam penentuan itu. Itu luar biasa. Presiden kita luar biasa tidak ikut ikut intervensi.

Dugaan Mark Up Harga Senjata di Kemenhan

Terpisah di tempat yang sama, Hashim mengungkapkan adanya dugaan mark up harga pembelian senjata di Kemhan. Kasus ini terungkap saat bulan-bulan pertama Prabowo menjabat sebagai Menhan.

“Waktu Pak Prabowo diangkat sebagai Menteri Pertahanan, bulan-bulan pertama, di atas meja dia ada kontrak-kontrak yang harus dia tanda tangani senilai Rp51 triliun, Rp51 triliun di atas meja dia,” kata Hashim.

Sebelumnya, pihaknya sudah mengantongi informasi lebih dulu adanya dugaan mark up dalam proyek tersebut.

“Dan waktu itu kami sudah dapat laporan, saya dapat laporan di kontrak ini korupsi mark up-nya gila. Ini lebih gila, ini gila, ini gila, gilanya memang melampaui gila pak. Ada mungkin satu dua yang sudah denger,” kata Hashim.

Bukan tanpa alasan Hashim memberi istilah gila. Pasalnya mark up harganya memang terlampau fantastis. Ia menilai mark up memang sudah menjadi penyakit di Indonesia.

Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Hashim Djojohadikusomo menilai isu tiga periode yang dikaitkan dengan Presiden Joko Widodo atau Jokowi merupakan berita lama. (FokusFakta.com/Novian)
Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Hashim Djojohadikusomo menilai isu tiga periode yang dikaitkan dengan Presiden Joko Widodo atau Jokowi merupakan berita lama. (FokusFakta.com/Novian)

“Ada satu kontrak mark up-nya 1.250 persen. Ada satu senjata harga pabrik 800 dollar, satu senjata senapan canggih, yang datang ke mejanya Prabowo harganya 10.800 dollar. Bisa dihitung, harga asli 800, yang datang ke meja menteri pertahanan, 10.800 dollar, mark upnya saya hitung,” kata Hashim.

“Dan waktu saya lapor ke kakak saya, dia tidak mau percaya, karena dia sudah bicara bocoran-bocoran berapa tahun, dia dikritik sebagai ‘Prabocor’ karena orang enggak mau percaya. Tapi yang diduga orang lebih jelek lagi. Ada orang yang lebih rakus lagi dari orang rakus,” sambungnya. 

Menurut Hashum kerakusannya itu sudah melampau batas.

“Batas yang gila, lebih gila lagi. Ini adalah uang kalian, uang yang mau dirampok adalah is your money,” kata Hashim. 

Sementara itu, terkait dugaan mark up senjata, Prabowo yang mengetahui laporan adanya indikasi korupsi itu langsung membatalkan proyek terkait.

“Pak Prabowo lihat kontrak-kontrak di sini itu hampir semua ada korupsi. Dia tidak ada waktu untuk tender ulang. Apa yang terjadi? Dia batalkan semua kontrak. Dia batalkan kontrak-kontrak senilai Rp 51 triliun daripada dia merestui korupsi karena dia sudah tahu ini korupsi,” kata Hashim.

Hashim menegaskan sikap Prabowo yang menolak godaan-godaan di dalam proyek tersebut.

“Prabowo menolak godaan, saya bersaksi, saya saksi. Dia selamatkan uang kalian, your money, itu uang kalian. Dia selamatkan, ya Rp 15-20 triliun dari tangan-tangan koruptor,” kata Hashim.



Source link

FokusFakta.com – Menteri Pertahanan (Menhan) RI Prabowo Subianto ternyata pernah membuat Presiden Jokowi kaget. Momen itu terjadi Prabowo melaporkan temuan korupsi di Kementerian Pertahanan (Kemhan).

Momen tersebut diungkapkan oleh adik dari Prabowo sekaligus Wakil Ketua Dewan Pembina Gerindra, Hashim Djojohadikusomo.

Mulanya, anggota Dewan Pengarah Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo – Gibran ini menyampaikan kecintaannya kepada Jokowi untuk kedua kalinya.

“Saya mau sampaikan juga kenapa saya jatuh cinta lagi dengan Pak Jokowi. Saya cinta pertama tahun 2008. Cinta kedua beberapa tahun yang lalu,” kata Hashim saat menjadi pembicara dalam acara Guyub Nasional di Jakarta Pusat, Rabu (15/11/2023).

Hashim kemudian melanjutkan cerita ketika Prabowo melaporkan adanya korupsi di Kemenhan.

“Pak Jokowi waktu Pak Prabowo lapor ke Pak Jokowi mengenai korupsi di Kementerian Pertahanan, lalu Pak Jokowi kaget dan Pak Jokowi bilang, ‘lanjutkan berantas korupsi di Kemenhan, terus, dan saya dukung’,” kata Hashim.

“Dan sampai sekarang Pak Jokowi dukung Pak Prabowo,” ujar Hashim.

Adik Prabowo Subianto, Hashim Djojohadikusumo seusai ikuti acara di Ponpes Al Islah, Sabtu (7/10/2023) .[Ketik.co.id]
Adik Prabowo Subianto, Hashim Djojohadikusumo seusai ikuti acara di Ponpes Al Islah, Sabtu (7/10/2023) .[Ketik.co.id]

Hashim melanjutkan usai momen tersebut, Prabowo semakin kagum dan semakin bangga dengan Jokowi.

“Karena Pak Jokowi tidak cawe-cawe, tidak ikut intervensi dalam memilih dan menentukan proyek-proyek,” katanya.

Hashim  pun mencontohkan tidak ikut campurnya Jokowi, misalnya saat Prabowo selaku Menhan menandatangani kontrak senjata senilai 34 miliar dollar.

“Dan tidak sekalipun Pak Jokowi ikut-ikut dalam penentuan itu. Itu luar biasa. Presiden kita luar biasa tidak ikut ikut intervensi.

Dugaan Mark Up Harga Senjata di Kemenhan

Terpisah di tempat yang sama, Hashim mengungkapkan adanya dugaan mark up harga pembelian senjata di Kemhan. Kasus ini terungkap saat bulan-bulan pertama Prabowo menjabat sebagai Menhan.

“Waktu Pak Prabowo diangkat sebagai Menteri Pertahanan, bulan-bulan pertama, di atas meja dia ada kontrak-kontrak yang harus dia tanda tangani senilai Rp51 triliun, Rp51 triliun di atas meja dia,” kata Hashim.

Sebelumnya, pihaknya sudah mengantongi informasi lebih dulu adanya dugaan mark up dalam proyek tersebut.

“Dan waktu itu kami sudah dapat laporan, saya dapat laporan di kontrak ini korupsi mark up-nya gila. Ini lebih gila, ini gila, ini gila, gilanya memang melampaui gila pak. Ada mungkin satu dua yang sudah denger,” kata Hashim.

Bukan tanpa alasan Hashim memberi istilah gila. Pasalnya mark up harganya memang terlampau fantastis. Ia menilai mark up memang sudah menjadi penyakit di Indonesia.

Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Hashim Djojohadikusomo menilai isu tiga periode yang dikaitkan dengan Presiden Joko Widodo atau Jokowi merupakan berita lama. (FokusFakta.com/Novian)
Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Hashim Djojohadikusomo menilai isu tiga periode yang dikaitkan dengan Presiden Joko Widodo atau Jokowi merupakan berita lama. (FokusFakta.com/Novian)

“Ada satu kontrak mark up-nya 1.250 persen. Ada satu senjata harga pabrik 800 dollar, satu senjata senapan canggih, yang datang ke mejanya Prabowo harganya 10.800 dollar. Bisa dihitung, harga asli 800, yang datang ke meja menteri pertahanan, 10.800 dollar, mark upnya saya hitung,” kata Hashim.

“Dan waktu saya lapor ke kakak saya, dia tidak mau percaya, karena dia sudah bicara bocoran-bocoran berapa tahun, dia dikritik sebagai ‘Prabocor’ karena orang enggak mau percaya. Tapi yang diduga orang lebih jelek lagi. Ada orang yang lebih rakus lagi dari orang rakus,” sambungnya. 

Menurut Hashum kerakusannya itu sudah melampau batas.

“Batas yang gila, lebih gila lagi. Ini adalah uang kalian, uang yang mau dirampok adalah is your money,” kata Hashim. 

Sementara itu, terkait dugaan mark up senjata, Prabowo yang mengetahui laporan adanya indikasi korupsi itu langsung membatalkan proyek terkait.

“Pak Prabowo lihat kontrak-kontrak di sini itu hampir semua ada korupsi. Dia tidak ada waktu untuk tender ulang. Apa yang terjadi? Dia batalkan semua kontrak. Dia batalkan kontrak-kontrak senilai Rp 51 triliun daripada dia merestui korupsi karena dia sudah tahu ini korupsi,” kata Hashim.

Hashim menegaskan sikap Prabowo yang menolak godaan-godaan di dalam proyek tersebut.

“Prabowo menolak godaan, saya bersaksi, saya saksi. Dia selamatkan uang kalian, your money, itu uang kalian. Dia selamatkan, ya Rp 15-20 triliun dari tangan-tangan koruptor,” kata Hashim.

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 728x250