banner 728x250

Mulai Musim Hujan, Wajib Waspada Bahaya Laten Ini Saat Berkendara

Berapa Usia Ideal Karet Wiper Mobil?
banner 120x600
banner 468x60

JAKARTA, KOMPAS.com – Mendekati penghujung tahun, beberapa kota di Indonesia, termasuk Jakarta, mulai rutin diguyur hujan.

Bagi pengendara, terutama pengguna mobil, wajib berhati-hati. Pasalnya, mengemudikan mobil saat musim hujan berbeda dari kondisi normal.

banner 325x300

Ada banyak risiko yang dihadapi. Selain dari masalah visibilitas yang menurun, ada bahaya laten yang cukup fatal dan wajib diwaspadai pengendara, yakni aquaplaning.

Baca juga: Video Mobil Patroli Polisi Tabrak Tebing, Waspada Bahaya Aquaplaning

Seperti diketahui, aquaplaning merupakan kondisi di mana ban mobil kehilangan traksi seperti gagal menapak pada aspal imbas adanya lapisan air di atas jalan.

Hujan deras selama arus balik lebaran 2023, wasbadai bahaya aquaplaning di jalan tolFlickr/MichaelC Hujan deras selama arus balik lebaran 2023, wasbadai bahaya aquaplaning di jalan tol

Ketika pengendara mengalami hal ini, maka yang dialami akan sulit mengendalikan gerak mobil yang berimbas pada kecelakaan.

Biasanya, aquaplaning mengintai para pengendara mobil yang melaju kencang, terutama saat melintasi jalan tol. Karena umumnya kecepatan kendaraan masih lebih tinggi dibanding melewati jalan raya biasa atau nasional.

Sebelumnya, Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu mengatakan, ketinggian roda melayang saat mengalami aquaplaning bervariasi, tergantung dari seberapa cepat kendaraan tersebut melaju.

Artinya, semakin cepat mobil dipacu, maka kemungkinan mobil untuk mengalami aquaplaning juga semakin besar. Karena itu, Jusri mengingatkan, untuk menekan atau mengurangi kecepatan ketika hujan.

Baca juga: Ragam Fitur Baru yang Jadi Modal Terios Facelift

Lokasi ruas jalan di Palembang terendam banjir setelah diguyur hujan deras selama empat jam, Senin (20/11/2023).dok. Kominfo Palembang Lokasi ruas jalan di Palembang terendam banjir setelah diguyur hujan deras selama empat jam, Senin (20/11/2023).

“Sebenarnya sudah seperti hukum fisika, namanya hujan dan lintasan basah sudah pasti kondisi berbeda dengan aspal kering. Selain potensi aquaplaning, jarak pengereman juga akan makin panjang akibat lintasan yang licin,” kata Jusri.

On Vehicle Test Manager PT Gajah Tunggal Tbk. Zulpata Zainal mengatakan, faktor kondisi ban juga memperbesar terjadinya dampak aquaplaning saat berkendara.

Menurut Zulpata, tekanan udara yang kurang pada ban, serta penempatan yang salah, memberikan peluang besar untuk mobil mengalami aquaplaning.

Baca juga: Uni Wheel, Teknologi Baru Hyundai untuk Mobil Listrik

Menyalakan lampu hazard saat hujan lebat sangat tidak dianjurkan, karena bisa membingungkan pengendara lainKOMPAS.com/daafa alhaqqy Menyalakan lampu hazard saat hujan lebat sangat tidak dianjurkan, karena bisa membingungkan pengendara lain

“Kalau faktor ban, misalnya seperti kondisi sisa tinggi alur ban yang sudah di bawah Tread Wear Indicator (TWI), tekanan udara ban yang terlalu rendah, telapak ban yang lebih lebar dan penempatan ban yang kurang tepat,” ujar Zulpata.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Link Original

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 728x250