banner 728x250

Sirkuit Sentul Siap Diaspal Ulang, Rampung Maret 2024

Sirkuit Sentul Siap Diaspal Ulang, Rampung Maret 2024
banner 120x600
banner 468x60

JAKARTA, KOMPAS.com – Kondisi aspal Sirkuit Sentul sering dapat sorotan dari pebalap. Keluhannya beragam, dari aspal yang berlombang, sampai permukaan jalan yang berpasir. Hal ini membuat pebalap mesti berhati-hati, terutama di tikungan.

Direktur Utama Sirkuit Sentul Didi Hardianto mengatakan, saat ini Sirkuit Sentul bersiap melakukan pengaspalan ulang.

banner 325x300

Dari total panjang lintasan 3.965 meter, pengaspalan ulang baru bisa dilakukan sepanjang sekitar 1.000 meter.

“Kami baru bisa (sekitar) 1.000 meter, yang 2.000-an meternya on progress. Mudah-mudahan sebelum Maret kita sudah perbaiki,” ujar Didi saat ditemui di Sirkuit Sentul (19/11/2023).

Baca juga: Modus Segitiga, Niat Beli Pajero Sport Malah Kena Tipu Rp 500 Juta

Ilustrasi Toyota Agya pada ajang ISSOM 2022 di Sirkuit Sentul.Dok. TAM Ilustrasi Toyota Agya pada ajang ISSOM 2022 di Sirkuit Sentul.

Menurut Didi, proses pengaspalan sebenarnya hanya membutuhkan waktu sekitar seminggu. Namun, yang lama adalah waktu curing time yang disebut bisa menghabiskan waktu sekitar satu bulan.

Didi juga mengatakan, proses pengaspalan ulang menggunakan biaya pengelola tanpa ada bantuan dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

Baca juga: Nekat Pakai Kendaraan Bodong, Bisa Kena Tilang dan Disita

Padahal, pada akhir 2021, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil sempat mewacanakan revitalisasi Sirkuit Sentul, yang akan diganti namanya menjadi West Java Sentul International Circuit.

Selain tak dapat dukungan dari Pemprov Jabar, Didi juga mengatakan, bahwa pihaknya tidak mendapatkan bantuan dari Ikatan Motor Indonesia (IMI) dalam pengaspalan ulang Sirkuit Sentul.

“Enggak ada (bantuan pemerintah), itu dari Sentul sendiri. Kalau bapak Ridwan Kamil bantu, mungkin (revitalisasi Sirkuit Sentul) sudah jadi kemarin-kemarin,” ucap Didi.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Link Original

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 728x250