banner 728x250

Indonesia Bisa Berkaca Insentif Mobil Hybrid dari Thailand

Indonesia Bisa Berkaca Insentif Mobil Hybrid dari Thailand
banner 120x600
banner 468x60


JAKARTA, KOMPAS.com – Toyota menyambut baik wacana pemerintah yang akan mengkaji program insentif untuk mobil hybrid. Diharapkan dengan adanya subsidi maka akan mendorong penyerapan mobil berteknologi hibrida.

Kendati belum bisa disebutkan lebih jauh, namun program dimaksud sepertinya bakal berbeda dan tak sebesar skema insentif yang sudah digelontorkan untuk mobil listrik berbasis baterai untuk battery electric vehicle (BEV).

banner 325x300

Baca juga: Pamer di IIMS 2024, Kapan Hyundai Kona Electric Baru Dijual?

Saat ini, Toyota merupakan pabrikan dengan jajaran mobil hybrid terbanyak. Total ada sembilan mobil, mulai Camry HEV, Alphard HEV, Vellfire HEV, C-HR HEV, Corolla Altis HEV, Corolla Cross HEV, Yaris Cross, Innova Zenix HEV, RAV4 GR Sport PHEV.

Servis AC Toyota Camry Hybrid membutuhkan metode khusus namun lebih sederhana.AC Mobil Jogja/Dewa Servis AC Toyota Camry Hybrid membutuhkan metode khusus namun lebih sederhana.

Direktur Marketing PT Toyota Astra Motor Anton Jimmi Suwandy tidak menyebut secara rinci jenis insentif yang diminta, hanya mengatakan banyak instrumen insentif yang bisa diberikan untuk mendorong penyerapan mobil hybrid.

“Banyak potensi yang kita pelajari mulai dari fiskal dari bentuk pajak, apakah dari perusahaan ada tax holiday atau non fiskal seperti ganjil genap, semua kami purpose (usulkan),” kata Anton di JIExpo, Kemayoran, Jakarta, Kamis (15/2/2024).

“Tapi pastinya pemerintah punya pertimbangan juga ya, jadi BEV (mobil listrik baterai) seperti apa, mungkin Plug in Hybrid seperti apa, hybrid (HEV) seperti apa semua masih dalam kajian,” ujarnya.

Baca juga: 2 Minggu Meluncur, Honda Stylo 160 Diklaim Sudah Laku Ribuan Unit

All New Alphard Hybrid sumbang penjualan tinggi untuk Toyota selama GIIAS 2023Kompas.com/Daafa Alhaqqy All New Alphard Hybrid sumbang penjualan tinggi untuk Toyota selama GIIAS 2023

Anton mengatakan, berkaca pada negara yang lebih maju dalam insentif mobil listrik dan hybrid seperti Thailand, maka Indonesia bisa mengikuti Negara Gajah Putih dengan memberikan subsidi fiskal pada dua-duanya, baik di BEV dan hybrid.

“Saya berikan contoh harga Yaris Cross di Thailand itu jauh lebih murah dibandingkan di Indonesia di segmen biasanya. Yaris Cross di Thailand itu mungkin harganya bisa di segmen Veloz kira-kira. Jauh sekali,” kata Anton.

“Itu mengapa Yariss Cross Hybrid di Thailand penjualannya sangat-sangat sukses, karena subsidinya cukup baik,” kata Anton.

“Jadi di sana BEV dapat subsidi hybrid juga dapat subsidi dan dua-duanya sukses. Jadi di Thailand market EV dan hybrid sangat meningkat,” ucapnya.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Link Original

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 728x250