banner 728x250

Emak-emak Boncengan Lawan Arah Nyaris Adu Kambing dengan Truk

Emak-emak Boncengan Lawan Arah Nyaris Adu Kambing dengan Truk
banner 120x600
banner 468x60

JAKARTA, KOMPAS.com – Video viral di media sosial memperlihatkan pengendara sepeda motor lawan arah di jalan raya yang sibuk. Menariknya pengendara motor tersebut ialah ibu-ibu alias emak-emak yang berboncengan.

Dalam video yang diunggah akun Instagram, Agoez Bandz, terlihat ibu-ibu tersebut melawan arah di jalan raya dan menghadapi kendaraan besar seperti truk dan mobil lain dalam keadaan kencang.

banner 325x300

Baca juga: Presiden Jokowi dan Jajaran Menteri Dipastikan Buka Pameran IIMS 2024

Kemudian dalam video juga terlihat bahwa ibu-ibu yang berboncengan itu tidak memakai perlengkapan berkendara memadai, baik pengendara dan pembonceng tidak memakai helm, sarung tangan, dan sepatu.

“EMAK-EMAK DILAWAN,” tulis keterangan video dikutip Kompas.com, Kamis (15/2/2024).

Video tersebut suka tidak suka makin mengukuhkan pandangan masyarakat bahwa perempuan terutama ibu-ibu merupakan golongan yang sulit diatur dan tidak tanggap pada keselamatan.

Pada berbagai platfrom media sosial kerap terlihat aksi ibu-ibu mengendarai motor yang kadang sulit dipahami. Mulai salah memberikan lampu sein saat mau belok, berjalan pelan di lajur tengah, sampai berhenti di tengah jalan untuk menerima telepon.

Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu, mengatakan, perangai ibu-ibu berkendara di jalan sering meresahkan karena kurang paham konsep kesadaran mengenai bahaya.

Baca juga: Repsol Honda Sebut Motor Baru Bakal Lebih Kompetitif

“Ibu-ibu kadang-kadang kesadaran tentang bahaya itu sangat kurang di jalan. Kita bisa melihat ibu-ibu di jalan pasang sein kanan belok ke kiri atau sein kiri belok kanan, atau malah terus, atau berjalan terlalu pelan di arus kencang yang mana membahayakan dirinya dan orang lain,” ujar Jusri kepada Kompas.com, belum lama ini.

Meme ibu-ibu yang kerap bikin kesal saat naik motor di jalan.Istimewa Meme ibu-ibu yang kerap bikin kesal saat naik motor di jalan.

Jusri mengatakan, kesadaran mengenai bahaya merupakan salah satu dasar dalam berkendara. Baik itu mengemudikan mobil atau berkendara naik motor.

Konsep sadar mengenai bahaya beda dengan safety riding, sebab berkendara aman ialah caranya. Sedangkan sadar bahaya mengenai kemampuan berpikir seseorang mengolah bahaya yang bisa terjadi.

Baca juga: Bocoran Harga Suzuki Jimny 5 Pintu, Mepet dengan Varian 3 Pintu

Ibu-ibu, lanjut Jusri, kurang paham konsep bahwa jika manuvernya boleh jadi membahayakan dirinya sendiri dan pengguna jalan lain.

“Kemudian (ibu-ibu) melakukan manuver suka-suka dia dan keempat posisi jalan, pengenalan line exercise kurang sekali kadang di tengah dan pelan sekali. Kondisi ini selain membahayakan dia juga membahayakan penggunakan jalan yang lain,” katanya.

Naik motor berdiritribunnews.com Naik motor berdiri

Lantas apa yang mesti dilakukan jika bertemu ibu-ibu bawa motor serampangan di jalan?

“Bergeraklah dengan tidak membuat dia kaget dan meninggalkan dia saat ada kesempatan. Atau menjaga jarak ketika kita tidak memiliki kesempatan untuk menyalip,” ujar Jusri.

“Kemudian kita juga perlu bersiap pada hal terburuk sebab dia bisa melakukan manuver yang tak pernah kita bisa duga. Bahkan berhenti gara-gara ada telepon berbunyi di tengah jalan. Itu ciri-ciri dari ibu-ibu,” ujarnya.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Link Original

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 728x250