banner 728x250

Bahaya, Pakai Earphone Saat Mengendarai Motor

Bahaya, Pakai Earphone Saat Mengendarai Motor
banner 120x600
banner 468x60

SOLO, KOMPAS.com – Sebagai pengedara sepeda motor di jalan raya harus fokus dan berkonsentrasi penuh, jangan sampai ada distraksi atau gangguan yang bisa membahayakan pengguna jalan lain.

Salah satu contoh yang bisa mengganggu konsentrasi adalah mendengarkan musik menggunakan earphone.

banner 325x300

Seperti unggahan akun X(Twitter) @unnesmenfess yang mengatakan, jika kebiasaan pengendara motor menggunakan earphone sering ditemui di kampus Unnes.

“Sering dijumpai di kampus Unnes,” tulis akun tersebut.

Perlu dipahami, berkendara sambil menggunakan earphone merupakan tindakan yang berbahaya dan melanggar aturan lalu lintas.

Head of Safety Riding Promotion Wahana Agus Sani mengatakan, berkendara menggunakan alat komunikasi atau yang lainnya bisa mengganggu konsentrasi dan sangat berisiko.

“Berdasarkan aturan lalu lintas, pengendara yang menggunakan alat komunikasi atau lainnya yang mengganggu konsentrasi itu dilarang, artinya tidak boleh,” ucap Agus kepada Kompas.com belum lama ini.

Baca juga: Mobil Wajib Menepi jika Lampu Indikator Oli Menyala

Sebanyak 50 pengendara motor atau bikers perwakilan dari berbagai komunitas binaan Paguyuban Motor Honda Bekasi (PMHB) meramaikan acara Honda Matic Premium Day (HPMD) di Summarecon Mall Bekasi.dok.DAM Sebanyak 50 pengendara motor atau bikers perwakilan dari berbagai komunitas binaan Paguyuban Motor Honda Bekasi (PMHB) meramaikan acara Honda Matic Premium Day (HPMD) di Summarecon Mall Bekasi.

Agus mengatakan, dari sisi safety riding tidak dianjurkan menggunakan earphone saat berkendara. Sebab, dengan mendengarkan lagu dalam volume kencang akan membuat pendengar tidak mendengarkan lingkungan berkendara.

“Ini berbahaya, kalau lingkungan berkendara tidak terdengar, pada saat mau berbelok atau pindah jalur kemudian di klakson dari belakang dan tidak dengar, tentu akan berbahaya,” ucap Agus.

Bahkan, menggunakan earphone dilarang karena mengganggu konsentrasi berkendara. Ini tertuang dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, pasal 106 Ayat 1, yang berisi:

Baca juga: Layanan Samsat di Jakarta Libur dari 12-15 Februari 2024

“Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan bermotor di Jalan wajib mengemudikan kendaraannya dengan wajar dan penuh konsentrasi.”

Apabila melanggar aturan tersebut, maka akan dikenakan sanksi yang telah diatur dalam Pasal 283, tertulis:

“Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan secara tidak wajar dan melakukan kegiatan lain atau dipengaruhi oleh suatu keadaan yang mengakibatkan gangguan konsentrasi dalam mengemudi di Jalan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 3 (tiga) bulan atau denda paling banyak Rp750.000,00 (tujuh ratus lima puluh ribu rupiah).”


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Link Original

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 728x250